~siapa kita untuk berkata~

Kita tahu bahawa yang muda akan tua, kita tahu yang manusia pasti mati, dan kita juga tahu yang bumi ini suatu hari nanti akan hancur (kiamat)… Tapi siapa kita untuk berkata yang muda itu akan jadi tua, mati itu untuk yang tua dan kiamat itu terlalu jauh lagi….???

Manusia sering lalai dan leka, waktu mereka senang mereka sudah lupa bahawa nanti mereka akan susah.. ketika mereka muda,mereka lupa bahawa muda juga boleh pergi menghadap Illahi.. ketika mereka sihat, mereka lupa kesakitan di waktu sakit.. ketika mereka memilki wajah cantik, mereka lupa itu hanya pinjaman dari Allah.. ketika mereka berbuat sesuatu, mereka lupa akan catitan malaikat kiri dan kanan… jadi siapa kita untuk berkata???

Ramai alim ulama’ dan ilmuan agama, petah berkata melontar tinta keramat.. ilmunya cukup tinggi, hadis, ayat al-quran, hukum hakam sudah sebati..tapi siapa kita untuk berkata bahawa mereka akan masuk syurga??? Tidak ketinggalan juga manusia yang hidupnya menyimpang arus…di apit fatamorgana dunia, bertunjangkan nafsu, sehingga mata kita sakit untuk melihat, hidup kita di ganggu ketenteraman.. tapi siapa kita untuk berkata mereka akan masuk neraka???

Siapa kita??? Kita juga adalah salah seorang yang telah berjaya menjadi hamba Allah setelah berjaya melalui saat pertempuran hebat di alam rahim. Hidup kita telah di takdirkan, yea di takdirkan setelah kita berusaha bersungguh-sungguh. Apa maknanya? Maknanya hidup ini bukan mudah dan percuma, terlalu banyak rintangan yang tidak dapat tidak kita mesti melaluinya. Jadi jelas, kita hanya insan biasa. Apa yang kita miliki hari ini adalah hak milik Yang Maha Esa..jadi,pantaskah kita takbur? Pantaskah kita menghukum seseorang itu syurga dan neraka? Sedangkan diri kita sendiri belum tahu syurga atau neraka tempat pengakhirannya. Jadi siapa kita untuk berkata???

Saya masih ingat sebelum saya melanjutkan pelajaran ke bumi Aceh..  sebuah Negara yang telah di timpa bencana oleh Allah dengan dasyat, Hanya Allah yang mengetahui mengapa di turunkan bencana tersebut, kita sebagai manusia hanya mampu berkata berdasarkan teori dan kajian secara tersurat dan tersirat sebatas mampu akal kita berfikir. Hakikatnya hanya Allah Yang Maha Mengetahui. Ramai teman-teman yang bimbang untuk melanjutkan pelajaran di bumi Aceh dan ahli keluarga juga semestinya tidak bersetuju, dikhuatiri berulang lagi bencana yang sama. Tapi siapakah kita untuk berkata bencana itu akan berulang??? Yea, akhirnya bencana itu berulang, tapi bukan di bumi Aceh.. tapi terjadi bencana gempa yang kuat di Medan, dan terbaru tsunami di Mentawai…Allahu Akhbar!!! Siapa kita untuk berkata???

Ayuh teman dan sahabat..jadilah kita seorang hamba yang sentiasa mengenali siapa diri kita. Jika kita di pimpin ke jalan yang lurus,bantu lah pula jalan sahabat kita yang bersimpang kearah jalan yang betul..bukan dengan kita berkata kesat seperti kita sudah hebat, bukan menghukum seperti dia sudah tidak boleh bertaubat, dan bukan menjaja keburukannya sehingga menjadi makin parah..Siapa kita untuk berkata???……….

By nuraminamyblog

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s